Novendra Priasmoro Menjuarai Turnamen Catur Malaysia Terbuka 2019

Novendra Priasmoro Menjuarai Turnamen Catur Malaysia Terbuka 2019

Malaysia, 18 Agustus 2019 – Novendra Priasmoro, atlet catur muda berprestasi Indonesia yang merupakan atlet binaan United Tractors Inspiring Youth, memberi kado HUT RI ke-74 melalui kemenangannya pada Turnamen Catur Malaysia Open 2019 di Kuala Lumpur, Malaysia. Selain Novendra, atlet binaan UT lainnya, Aditya Bagus Arfan, juga turut bertolak ke Kuala Lumpur untuk mengikuti turnamen ini, dibawah bimbingan Manager Kristianus Liem.

Meskipun kalah pada babak terakhir dari rekan senegaranya IM Yoseph Taher (2460), Novendra Priasmoro (2474) tetap keluar sebagai juara Malaysia Open 2019. Dari 9 babak yang dimainkan Novendra berhasil meraih kemenangan sebanyak 7 kali. Atas hasil tersebut, Novendra berhasil mengumpulkan elo rating sebanyak 10 poin.

Novendra mendapat hadiah pertama sebesar 4,000 Dolar AS (sekitar 60 juta Rupiah). Bagi Novendra ini merupakan gelar juara pertamanya di Malaysia. Novendra pernah menjadi juara di Thailand (Bangkok Open 2018), di Mongolia (Asian Junior 2018) dan di Hungaria (First Saturday edisi Februari 2019).

United Tractors Inspiring Youth merupakan program dukungan UT bagi dua atlet catur berprestasi Indonesia, yaitu Novendra Priasmoro dan Aditya Bagus Arfan untuk meraih gelar grand master. Keduanya masuk dalam program ini sejak tahun 2017 dan diharapkan dapat meraih gelar grand master pada tahun 2021 untuk Novendra, dan tahun 2025 untuk Aditya. Dukungan yang diberikan UT adalah memberikan pelatihan soft skill dan hard skill dengan mendatangkan pelatih asing, mengikutsertakan Novendra dan Aditya dalam kejuaraan-kejuaraan catur tingkat dunia, dan menyediakan pembekalan psikologi olah raga.

News Attachment:

 

United Tractors Membukukan Laba Bersih Semester Pertama Tahun 2019 Sebesar Rp5,6 Triliun

Selasa, 30 Juli 2019

PT United Tractors Tbk (”Perseroan”) pada hari ini mengumumkan Laporan Keuangan Konsolidasian semester pertama untuk tahun buku 2019. Dalam laporan keuangan tersebut Perseroan membukukan pendapatan bersih sebesar Rp43,3 triliun atau meningkat sebesar 11% dibandingkan dengan semester pertama tahun 2018 sebesar Rp38,9 triliun. Sejalan dengan peningkatan pendapatan bersih, Perseroan membukukan laba bersih sampai dengan bulan Juni 2019 mencapai Rp5,6 triliun atau meningkat sebesar 2% jika dibandingkan dengan laba bersih pada periode yang sama tahun 2018 sebesar Rp5,5 triliun. Pertumbuhan laba bersih tersebut didorong oleh kinerja yang lebih baik dari segmen usaha Kontraktor Penambangan dan adanya kontribusi baru dari segmen usaha Pertambangan Emas, namun terdapat penurunan kinerja segmen usaha Mesin Konstruksi dan Industri Konstruksi.

Masing-masing segmen usaha, yaitu: Mesin Konstruksi, Kontraktor Penambangan, Pertambangan Batu Bara, Pertambangan Emas dan Industri Konstruksi secara berturut-turut memberikan kontribusi sebesar 28%, 44%, 16%, 8% dan 4% terhadap total pendapatan bersih konsolidasian.

Segmen Usaha Mesin Konstruksi

Segmen usaha Mesin Konstruksi mencatat penurunan penjualan alat berat Komatsu sebesar 20% menjadi 1.917 unit, dibandingkan dengan 2.400 unit pada semester pertama tahun 2018. Penurunan tersebut disebabkan oleh melemahnya penjualan alat berat dari sektor pertambangan dan perkebunan. Namun, Komatsu tetap mampu mempertahankan posisinya sebagai market leader alat berat, dengan pangsa pasar domestik sebesar 36% (berdasarkan riset pasar internal). Selain itu, pendapatan Perseroan dari penjualan suku cadang dan jasa pemeliharaan alat berat sama dengan periode yang sama tahun 2018 yaitu sebesar Rp4,4 triliun.

Penjualan produk merek lainnya yaitu UD Trucks mengalami penurunan dari 417 unit menjadi 302 unit, dan penjualan produk Scania turun dari 533 unit menjadi 291 unit. Penurunan penjualan UD Trucks dan Scania dikarenakan pengaruh penurunan harga batu bara dimana kedua produk tersebut banyak digunakan di sektor pertambangan.

Secara total, pendapatan bersih dari segmen usaha Mesin Konstruksi turun 13% menjadi sebesar Rp12,1 triliun dibandingkan Rp13,9 triliun pada periode yang sama tahun 2018.

Segmen Usaha Kontraktor Penambangan

Bidang usaha Kontraktor Penambangan dioperasikan oleh PT Pamapersada Nusantara (PAMA). Sampai dengan bulan Juni 2019, PAMA membukukan peningkatan pendapatan bersih sebesar 11% menjadi Rp19,3 triliun. PAMA mencatat peningkatan volume produksi batu bara sebesar 7% dari 56,6 juta ton menjadi 60,8 juta ton, sementara itu volume pekerjaan pemindahan tanah (overburden removal) meningkat 5% dari 445,5 juta bcm menjadi 469,0 juta bcm.

Segmen Usaha Pertambangan Batu Bara

Bidang usaha Pertambangan Batu Bara dijalankan oleh PT Tuah Turangga Agung (TTA). Total penjualan batu bara sampai semester pertama tahun 2019 mencapai 4,9 juta ton termasuk 674 ribu ton batu bara kokas, naik apabila dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2018 sebesar 4,4 juta ton. Pendapatan unit usaha Pertambangan Batu Bara mencatat peningkatan sebesar 13% menjadi Rp6,8 triliun.

Segmen Usaha Pertambangan Emas

Pertambangan Emas dijalankan oleh PT Agincourt Resources yang mengoperasikan tambang emas Martabe di Tapanuli Selatan, Sumatera Utara. Sampai dengan bulan Juni 2019 total penjualan emas dari Martabe Gold Mine sebanyak 194.000 ons, sedangkan pendapatan bersih unit usaha Pertambangan Emas sampai dengan bulan Juni 2019 adalah sebesar Rp3,6 triliun.

Segmen Usaha Industri Konstruksi

Bidang usaha Industri Konstruksi dijalankan melalui PT Acset Indonusa Tbk (ACSET). Sampai dengan semester pertama tahun 2019, ACSET membukukan pendapatan bersih sebesar Rp1,5 triliun dari sebelumnya sebesar Rp1,7 triliun pada periode yang sama tahun 2018. Penurunan tersebut berasal dari kontribusi yang lebih rendah dari segmen infrastruktur seiring dengan beberapa proyek yang saat ini hampir rampung. Namun demikian, hingga semester ini ACSET mencatat rugi bersih sebesar Rp404 miliar dari sebelumnya mencatat laba bersih sebesar Rp73 miliar pada periode yang sama tahun 2018. Hal tersebut disebabkan karena adanya keterlambatan penyelesaian beberapa proyek Contractor Pre-Financing (CPF) dan proyek struktur yang menyebabkan peningkatan biaya pendanaan (funding cost), biaya overhead dan biaya percepatan penyelesaian proyek. Nilai kontrak baru yang diperoleh ACSET pada triwulan kedua tahun 2019 mencapai Rp1,4 triliun.

Segmen Usaha Energi

PT Bhumi Jati Power (BJP) yang 25% sahamnya dimiliki oleh anak perusahaan Perseroan saat ini sedang mengembangkan pembangkit listrik tenaga uap berkapasitas 2×1.000 MW di Jepara, Jawa Tengah. Hingga kuartal kedua tahun 2019, progres pembangunan konstruksi proyek ini telah mencapai 73% dan dijadwalkan akan memulai operasi secara komersial pada tahun 2021. BJP merupakan perusahaan patungan bersama antara anak usaha Perseroan, Sumitomo Corporation dan Kansai Electric Power Co Inc.

News Attachment:

United Tractors Membukukan Laba Bersih Tahun 2018 Sebesar Rp 11,1 triliun

Rabu, 27 Februari 2019

PT United Tractors Tbk (”Perseroan”) pada hari ini mengumumkan Laporan Keuangan Konsolidasian untuk tahun buku 2018. Dalam laporan keuangan tersebut Perseroan membukukan pendapatan bersih sebesar Rp84,6 triliun atau meningkat sebesar 31% dibandingkan Rp64,6 triliun pada tahun 2017. Peningkatan pendapatan bersih ini disebabkan oleh peningkatan kinerja operasional yang lebih baik dari seluruh lini bisnis milik Perseroan. Masingmasing unit usaha, yaitu: Mesin Konstruksi, Kontraktor Penambangan, Pertambangan, dan Industri Konstruksi secara berturut-turut memberikan kontribusi sebesar 35%, 48%, 13% dan 4% terhadap total pendapatan bersih konsolidasian.

Sejalan dengan peningkatan kinerja operasional disertai dengan marjin pendapatan yang lebih baik, Perseroan membukukan laba bersih sepanjang tahun 2018 mencapai Rp11,1 triliun atau meningkat sebesar 50% jika dibandingkan dengan laba bersih pada tahun 2017 sebesar Rp7,4 triliun.

Segmen Usaha Mesin Konstruksi

Segmen usaha Mesin Konstruksi mencatat peningkatan penjualan alat berat Komatsu sebesar 29% menjadi 4.878 unit, dibandingkan dengan 3.788 unit pada tahun 2017. Peningkatan penjualan tersebut didorong oleh peningkatan permintaan alat berat dari semua sektor. Komatsu mampu mempertahankan posisi sebagai market leader alat berat, dengan pangsa pasar domestik sebesar 36% (berdasarkan riset pasar internal). Penjualan produk merek lainnya yaitu UD Trucks mengalami peningkatan dari 700 unit menjadi 808 unit, sementara penjualan Scania truk dan bus turun dari 1.116 unit menjadi 792 unit.

Sejalan dengan peningkatan penjualan alat berat, penjualan suku cadang dan jasa pemeliharaan alat berat meningkat sebesar 32% menjadi Rp9,4 triliun. Secara total, pendapatan bersih dari segmen usaha Mesin Konstruksi mencatat peningkatan sebesar 20% menjadi Rp29,6 triliun.

Segmen Usaha Kontraktor Penambangan

Bidang usaha Kontraktor Penambangan dioperasikan oleh PT Pamapersada Nusantara (PAMA). Pada tahun 2018, PAMA membukukan peningkatan pendapatan bersih sebesar 37% menjadi Rp40,6 triliun. PAMA mencatat peningkatan volume produksi batu bara sebesar 11% dari 112,6 juta ton menjadi 125,1 juta ton, sementara itu volume pekerjaan pemindahan tanah (overburden removal) meningkat 22% dari 800,8 juta bcm menjadi 979,4 juta bcm.

Segmen Usaha Pertambangan   Bidang usaha Pertambangan dijalankan oleh PT Tuah Turangga Agung. Total penjualan batu bara pada tahun 2018 mencapai 7,0 juta ton atau naik sebesar 11% dari 6,3 juta ton pada tahun 2017. Peningkatan rata-rata harga jual batu bara yang signifikan membuat pendapatan unit usaha Pertambangan naik 49% menjadi Rp10,7 triliun.

Pada bulan Desember 2018, Perseroan melalui anak usahanya PT Danusa Tambang Nusantara, telah menyelesaikan akuisisi 95% kepemilikan PT Agincourt Resources, sebuah perusahaan yang bergerak di bidang eksplorasi, penambangan, dan pengolahan mineral emas. PT Agincourt Resources mengoperasikan tambang emas Martabe di Tapanuli Selatan, Sumatera Utara. Pada bulan Desember 2018 total penjualan emas dari tambang Martabe yang terkonsolidasi adalah sekitar 35.000 ons.

Segmen Usaha Industri Konstruksi

Bidang usaha Industri Konstruksi dijalankan melalui PT Acset Indonusa Tbk (ACSET). Sepanjang tahun 2018, ACSET membukukan pendapatan bersih sebesar Rp3,7 triliun dari sebelumnya sebesar Rp3 triliun pada tahun 2017. Namun, laba bersih ACSET mengalami penurunan dari Rp 154 miliar menjadi Rp18 miliar di tahun 2018. Hal ini dikarenakan adanya beberapa perubahan yang terjadi pada proyek berjalan yang berakibat pada pengakuan kenaikan biaya konstruksi dan biaya keuangan. Nilai kontrak baru ACSET pada tahun 2018 mencapai Rp1,6 triliun yang berasal dari proyek infrastruktur, fondasi dan struktur, dengan kontribusi masing-masing sebesar 37%, 30% dan 33%.

PT Bhumi Jati Power (BJP) yang 25% sahamnya dimiliki oleh anak perusahaan Perseroan  saat ini sedang mengembangkan pembangkit listrik tenaga uap berkapasitas 2×1.000 MW di Jepara, Jawa Tengah. Hingga akhir tahun 2018, progress pembangunan konstruksi proyek ini telah mencapai 55% dan dijadwalkan akan memulai operasi secara komersial pada tahun 2021. BJP merupakan perusahaan patungan bersama antara anak usaha Perseroan, Sumitomo Corporation dan Kansai Electric Power Co Inc.

News Attachment:

United Tractors Perluas Portofolio Bisnis melalui Akuisisi Tambang Emas

Selasa, 4 Desember 2018

Melengkapi portofolio bisnisnya di bidang alat berat, kontraktor penambangan, konsesi tambang, industri konstruksi dan energi,  PT United Tractors Tbk (”Perseroan”) sebagai salah satu distributor alat berat terkemuka di Indonesia kembali mengembangkan diversifikasi bisnisnya melalui akuisisi tambang emas.

 

Perseroan melalui anak perusahaannya, PT Danusa Tambang Nusantara, pada tanggal 4 Desember 2018 menyelesaikan akuisisi 95% kepemilikan atas PT Agincourt Resources, perusahaan yang bergerak di bidang eksplorasi, penambangan, dan pengolahan mineral emas di Sumatera Utara, dengan nilai akuisisi sekitar US$ 1 miliar.

 

Setelah transaksi ini, sebanyak 95% saham PT Agincourt Resources dimiliki oleh PT Danusa Tambang Nusantara, sementara 5% saham sisanya dimiliki oleh pemerintah daerah, atas nama PT Artha Nugraha Agung.

 

Presiden Direktur PT United Tractors Tbk, Gidion Hasan mengatakan, “Akuisisi terhadap PT Agincourt Resources merupakan bagian dari usaha diversifikasi dan ekspansi strategis Perseroan untuk menambah portofolio investasi di bidang mineral lainnya termasuk emas. Diharapkan ke depan Perseroan memiliki portofolio yang semakin berimbang dan dapat menghasilkan sustainable earning contribution dalam jangka panjang.”

 

PT Agincourt Resources mengoperasikan tambang emas Martabe yang berlokasi di daerah Tapanuli Utara provinsi Sumatra Utara. Konstruksi tambang emas Martabe dimulai sejak tahun 2008 dan produksi dimulai di tahun 2012. Per Desember 2017, sumber daya mineral Tambang Emas Martabe adalah 8,8  juta ons emas dengan estimasi cadangan emas sebesar 4,7 juta ons. Di tahun 2017, Tambang Emas Martabe menjual sekitar 352.000 ons emas.

 

 

 

Untuk keterangan lebih lanjut, silahkan menghubungi:

 

Sara Loebis

Corporate Secretary

Email               : ir@unitedtractors.com

Alamat             : Jl. Raya Bekasi Km.22 Cakung, Jakarta Timur 13910

Telp.                : (62-21) 3511961, Fax : (62-21) 3441413

News Attachment:

United Tractors Membukukan Laba Bersih Triwulan Pertama Tahun 2019 Sebesar Rp 3,1 Triliun

Rabu, 24 April 2019

PT United Tractors Tbk (”Perseroan”) pada hari ini mengumumkan Laporan Keuangan Konsolidasian triwulan pertama untuk tahun buku 2019. Dalam laporan keuangan tersebut Perseroan membukukan pendapatan bersih sebesar Rp22,6 triliun atau meningkat sebesar 19% dibandingkan Rp19,0 triliun pada triwulan pertama tahun lalu. Sejalan dengan peningkatan pendapatan bersih, Perseroan membukukan laba bersih sampai dengan bulan Maret 2019 mencapai Rp3,1 triliun atau meningkat sebesar 21% jika dibandingkan dengan laba bersih pada periode yang sama tahun 2018 sebesar Rp2,5 triliun. Pertumbuhan laba bersih tersebut didorong oleh kinerja yang lebih baik dari lini bisnis Kontraktor Penambangan dan adanya kontribusi baru dari lini bisnis pertambangan emas.

Masing-masing unit usaha, yaitu: Mesin Konstruksi, Kontraktor Penambangan, Pertambangan Batu Bara, Pertambangan Emas dan Industri Konstruksi secara berturut-turut memberikan kontribusi sebesar 30%, 42%, 16%, 8% dan 4% terhadap total pendapatan bersih konsolidasian.

Segmen Usaha Mesin Konstruksi 

Segmen usaha Mesin Konstruksi mencatat peningkatan penjualan alat berat Komatsu sebesar 1% menjadi 1.181 unit, dibandingkan dengan 1.171 unit pada triwulan pertama tahun 2018. Komatsu mampu mempertahankan posisi sebagai market leader alat berat, dengan pangsa pasar domestik sebesar 38 (berdasarkan riset pasar internal). Sementara itu, pendapatan Perseroan dari penjualan suku cadang dan jasa pemeliharaan alat berat meningkat sebesar 2% menjadi Rp2,2 triliun.  Sedangkan penjualan produk merek lainnya yaitu UD Trucks mengalami penurunan dari 202 unit menjadi 161 unit, dan penjualan produk Scania turun dari 266 unit menjadi 148 unit. Penurunan penjualan UD Trucks dan Scania karena pengaruh penurunan harga batu bara kalori rendah – menengah, dimana kedua produk tersebut banyak digunakan di sektor pertambangan.

Secara total, pendapatan bersih dari segmen usaha Mesin Konstruksi turun 2% menjadi sebesar Rp6,8 triliun dibandingkan Rp6,9 triliun pada periode yang sama tahun 2018.

Segmen Usaha Kontraktor Penambangan 

Bidang usaha Kontraktor Penambangan dioperasikan oleh PT Pamapersada Nusantara (PAMA). Sampai dengan bulan Maret 2019, PAMA membukukan peningkatan pendapatan bersih sebesar 20% menjadi Rp9,5 triliun. PAMA mencatat peningkatan volume produksi batu bara sebesar 14% dari 26,7 juta ton menjadi 30,5 juta ton, sementara itu volume pekerjaan pemindahan tanah (overburden removal) meningkat 13% dari 207,1 juta bcm menjadi 234,6 juta bcm.

Segmen Usaha Pertambangan Batu Bara 

Bidang usaha Pertambangan Batu Bara dijalankan oleh PT Tuah Turangga Agung. Total penjualan batu bara pada triwulan pertama tahun 2019 mencapai 2,5 juta ton termasuk 325 ribu ton batu bara kokas, turun jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2018 sebesar 2,6 juta ton. Namun demikian, pendapatan unit usaha Pertambangan Batu Bara mencatat peningkatan sebesar 5% menjadi Rp3,6 triliun dikarenakan meningkatnya kontribusi penjualan batu bara kokas.

Segmen Usaha Pertambangan Emas 

Pertambangan emas dijalankan oleh PT Agincourt Resources yang mengoperasikan tambang emas Martabe di Tapanuli Selatan, Sumatera Utara. Sampai dengan bulan Maret 2019 total penjualan emas dari Martabe Gold Mine sebanyak 97,000 ons, sedangkan pendapatan bersih unit usaha Pertambangan Emas sampai dengan bulan Maret 2019 sebesar Rp1,9 triliun.

Segmen Usaha Industri Konstruksi 

Bidang usaha Industri Konstruksi dijalankan melalui PT Acset Indonusa Tbk (ACSET). Sepanjang triwulan pertama tahun 2018, ACSET membukukan pendapatan bersih sebesar Rp802 miliar dari sebelumnya sebesar Rp734 miliar pada periode yang sama tahun 2018. Namun demikian, ACSET mencatat rugi bersih sebesar Rp91 miliar, dari sebelumnya mencatat laba bersih sebesar Rp39 miliar pada periode yang sama di tahun 2018. Hal ini dikarenakan adanya perubahan dalam proyek yang sedang berjalan yang berakibat pada pengakuan kenaikan biaya konstruksi dan biaya keuangan atas proyek berjalan tersebut. Nilai kontrak baru yang diperoleh ACSET pada triwulan pertama tahun 2019 mencapai Rp59 miliar.

Segmen Usaha Energi 

PT Bhumi Jati Power (BJP) yang 25% sahamnya dimiliki oleh anak perusahaan Perseroan saat ini sedang mengembangkan pembangkit listrik tenaga uap berkapasitas 2×1.000 MW di Jepara, Jawa Tengah. Hingga kuartal pertama tahun 2019, progres pembangunan konstruksi proyek ini telah mencapai 64% dan dijadwalkan akan memulai operasi secara komersial pada tahun 2021. BJP merupakan perusahaan patungan bersama antara anak usaha Perseroan, Sumitomo Corporation dan Kansai Electric Power Co Inc.

News Attachment:

PT United Tractors Tbk Membagikan Dividen Tunai untuk Tahun Buku 2018 Sebesar Rp4,5 Triliun atau Rp1.193 per Saham

JAKARTA: Pada hari Selasa, 16 April 2019 PT United Tractors Tbk (“Perseroan”) telah menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (“RUPST”) Tahun 2019, bertempat di Grand Ballroom United Tractors, Jakarta.

RUPST tersebut telah mengambil keputusan-keputusan, yang secara ringkas adalah sebagai berikut:

1.     Menyetujui dan menerima baik Laporan Tahunan Perseroan untuk Tahun Buku 2018, termasuk mengesahkan Laporan Tugas Pengawasan Dewan Komisaris Perseroan, dan mengesahkan Laporan Keuangan Konsolidasian Perseroan dan Entitas Anak untuk Tahun Buku 2018 yang telah diaudit oleh Kantor Akuntan Publik Tanudiredja, Wibisana, Rintis & Rekan, sebagaimana dimuat dalam laporannya tertanggal 25 Februari 2019, dengan pendapat wajar dalam semua hal yang material.

2.     Menyetujui penggunaan laba bersih Perseroan yang mencapai Rp11,1 triliun dengan rincian sebagai berikut:

  • dibagikan sebagai dividen tunai sebesar Rp1.193 setiap saham atau seluruhnya berjumlah Rp4,5 triliun, termasuk di dalamnya dividen interim sebesar Rp365 setiap saham atau seluruhnya berjumlah Rp1,4 triliun yang telah dibayarkan pada tanggal 22 Oktober 2018, sehingga sisanya sebesar Rp828 setiap saham atau seluruhnya berjumlah Rp3,1 triliun akan dibagikan kepada Pemegang Saham Perseroan yang namanya tercatat dalam Daftar Pemegang Saham Perseroan pada tanggal 30 April 2019 pukul 16.00 WIB dan akan dibayarkan kepada Pemegang Saham Perseroan pada tanggal 17 Mei 2019.
  • sisanya dibukukan sebagai laba ditahan.

3.     a.   Mengangkat anggota Dewan Komisaris Perseroan untuk masa jabatan 2019-2021 dengan susunan sebagai berikut:

Presiden Komisaris                   : Bapak Prijono Sugiarto

Wakil Presiden Komisaris          : Bapak Gidion Hasan

Komisaris                                 : Bapak Djoko Pranoto Santoso

Komisaris                                 : Bapak Djony Bunarto Tjondro

Komisaris Independen               : Bapak Buntoro Muljono

Komisaris Independen               : Bapak Nanan Soekarna

b.   Mengangkat anggota Direksi Perseroan untuk masa jabatan 2019-2021 dengan susunan sebagai berikut:

Presiden Direktur                       : Bapak Frans Kesuma

Direktur                                     : Bapak Iman Nurwahyu

Direktur                                     : Bapak Loudy Irwanto Ellias

Direktur                                     : Bapak Iwan Hadiantoro

Direktur                                     : Bapak Idot Supriadi

Direktur                                     : Bapak Edhie Sarwono

4.     Memberikan kuasa dan wewenang kepada Dewan Komisaris Perseroan untuk menetapkan gaji dan tunjangan anggota Direksi, dengan memperhatikan rekomendasi Komite Nominasi dan Remunerasi Perseroan; serta menetapkan pemberian gaji atau honorarium dan tunjangan Dewan Komisaris Perseroan untuk masa jabatan 2019-2020.

5.     Menunjuk Kantor Akuntan Publik Tanudiredja, Wibisana, Rintis & Rekan (anggota jaringan firma PricewaterhouseCoopers) yang merupakan kantor akuntan publik yang terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan untuk melakukan audit Laporan Keuangan Konsolidasian Perseroan dan Entitas Anak untuk tahun buku 2019.

Menetapkan perubahan Pasal 3 Anggaran Dasar Perseroan Perihal Maksud dan Tujuan serta Kegiatan Usaha, Guna Memenuhi Ketentuan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2018 Tentang Pelayanan Perizinan Berusaha Terintegrasi Secara Elektronik.

News Attachment: